Senin, 03 Desember 2012

What Makes Me Confident : Pt.3 [Rough & Tough]

As Salam semua

Bermula dari pre-amble dan sekarang dah masuk siri ketiga. Alhamdulillah, siri What Makes Me Confident (WMMC) setakat ni diterima baik. Diberi respons yang positif dan juga menginspirasi orang lain secara positif juga. Alhamdulillah. Mungkin niat yang baik juga sebenarnya mendorong kepada hasil yang baik. Dari mula dulu aku stick pada niat aku ini bukan untuk membangga diri apatah lagi sampai timbul rias-rias riak. Tidak. Aku bercerita sebab orang selalu melihat aku kuat, aku confident, padahal nun jauh di hati aku tetap ada kocak gelombang yang kadang-kadang luntur juga setitis dua air mata. 



"Don't go through life, grow through life!"

Dalam hidup ni, manusia mana yang tak pernah mengeluh? Kita semua saban hari mengeluh. Tak puas hati pasal itu, pasal ini. Aku sendiri mengaku, aku adalah insan yang kerap mengeluh. Kadang di facebook, dan kadang di blog. Aku tak nafikan. Mengeluh lah. Sebab manusia yang normal memang akan mengeluh. Keluhan membawa erti kita mempunyai pandangan yang beda dari orang lain. 

Kalau kau pergi dari sorang ke sorang, kau tanya apa yang dia rasa masih belum cukup dalam hidup dia. Aku yakin jawapan yang bakal kau terima, tak akan cukup 3-5 helai muka surat kertas kajang. Lebih mahu. Aku nak kita fikir sama-sama.... kenapa kita mengeluh? Adakah kita memang tak cukup? Adakah kita tak bersyukur? Atau adakah kita memang inginkan kesempurnaan? 

Aku tak tahu, dari celah mana aku ada sifat macam ni. Tapi kalau kau kenal aku secara personal, aku adalah manusia yang selalu melihat kepada hikmah disebalik sesuatu. Yelah, kita selalu dengar "Every thing happen for a reason!" dan reason yang dimaksudkan adalah "HIKMAH". Macam tu jugak dalam Islam, kita diajar supaya percaya bahawa "Setiap kejadian pasti ada hikmahnya!" Pasti!!! Itu janji Allah. 

Dan ketika ini, akan timbul lagi ketidak puasan hati... "Sampai bila nak tunggu hikmahnya tu?" 

Well, hakikatnya... ada sekelumit manusia yang memandang sepi setiap hikmah yang Allah rezekikan untuk dia. Tak sedar atau tak tahu itu terpulang kepada kepekaannya. Kepekaan apa? Kepekaan dalam menghargai setiap perkara yang terjadi dalam hidup dia. Percayalah, hikmah itu datang setiap hari. Datang setiap masa, mungkin di saat engkau jatuh tunduk kebumi dan mungkin di saat engkau tinggi melambung ke awan. 

Kau tahu, daripada menghargai setiap perkara dalam hidup aku ni, aku belajar banyak benda yang tak akan aku belajar dari mana-mana jurusan. Setiap insan yang hadir dalam hidup aku, masing-masing bawak mesej tersendiri untuk disampaikan pada aku. Macam biasa, ada yang baik, ada yang buruk. 

Tak pernah sekali aku menyesal apatah lagi mengeluh. Aku cuba. Sebab mereka adalah anugerah. Anugerah untuk aku menjadi insan yang lebih matang, bersyukur, berfikir dan tidak mengeluh. Sebab sekali kau mengeluh, kau seolah-olah mempersoalkan segala ketetapan yang Allah telah lakarkan untuk kau, sedangkan Dia Maha Mengetahui apa yang terbaik buat kau. Percayalah! 



0 komentar:

Poskan Komentar


Top