Minggu, 20 Mei 2012

Satu Malam Dengan Gay

As Salam semua


Rasulullah pernah bersabda: 

"Barangsiapa yang menjaga di antara dua janggutnya (mulut) dan apa diantara dua kakinya (kemaluan),maka dia akan dimasukkan ke syurga."

Aku renung lama-lama buku hadis tu. Sekejap-sekejap aku pandang sekeliling. Kebetulan, waktu aku baca buku ni, aku dekat Mid Valley. Lalu depan aku, sepasang kekasih.  Berpeluk dan berpegang bagai. Aku diam. Aku tengok balik hadis tu. Aku angkat muka lagi, dan kali ni terpandang sepasang kekasih jugak. Mesra. Macam suami isteri. Eh, sekejap. Aku salah. Mana satu suami, mana satu isteri? Eh kenapa macam tu pulak? Kenapa aku tak dapat bezakan mana satu suami, mana satu isteri. Kan sepatutnya kacang je benda tu. Ah pulak dah. Aku yang bodoh, atau....... mereka yang bodoh? Tak dapat beza mana lelaki, mana perempuan. Bila fikir balik. Oh...rupanya mereka. Mereka tak dapat beza mana satu fitrah, mana satu nafsu. Sebab....................................................................
















..................dua-dua lelaki. 




Lama betul aku cuba mengarang entry ni. Berbulan-bulan dah.  Aku peram bukan sebab aku takut. Tapi aku peram sebab aku berfikir-fikir perlu atau tidak aku ketengahkan isu ni. Aku macam tak percaya, dalam usia aku 23 tahun ni aku berdepan dengan isu yang melibatkan aqidah, iman dan fitrah manusia. Dulu isu perempuan, sekarang isu lelaki. Tipulah kalau kata aku suka. Aku pernah stress, aku pernah menangis, dan aku sendiri pernah jumpa kaunselor pasal benda ni. Isu yang aku rasa,membuktikan bahawa dunia benar-benar dah sampai ke akhirnya. 

Aku berkawan tanpa sedikit pun prejudis. Sapa pun boleh jadik kawan aku. Pesakit HIV/AIDS pun pernah aku berkawan. Pernah dulu seorang kawan perempuan aku menegur aku. "Buat apa kau kawan dengan orang-orang macam tu! Silap hari bulan, kau terikut sama!". Aku geleng. No. Aku berkawan tak kira dia orang apa pun. Sebab aku yakin aku boleh jadi diri aku sendiri bila aku berkawan dan aku yakin didikan agama yang mak ayah aku bagi dan iman aku kuat untuk beza baik dan buruk. Aku yakin Allah tetap menjaga mereka yang menjaga batasan. Dan sebab tu, aku berkawan dengan 'mereka'. Bukan pilih bulu. 

Berdebat dengan golongan ini bukan sekadar perlukan hadis dan ayat Al-Quran, sebab aku bukan ahlinya. Pengetahuan agama aku masih cetek. Tak sehandal mereka yang memang hafiz dan hafizah. Orang seperti mereka, sekali kau keluar hadis atau ayat Quran, macam-macam yang ditempelak. Kau pulak yang dituduh alim-alim kucing. Tapi berdebat dengan mereka, kau kena guna logik akal dan keberanian yang tiada calangnya. Bila aku cerita dengan salah sorang kawan aku yang amek Syariah, dia sendiri tak sangka, aku kuat dan berani macam ni. Dia kata, kalau dia pun dia akan senyap je. Tak nak lawan. Tapi Alhamdulillah, pada malam itu... lidah aku lancar menutur bicara. Memberi nasihat, menentang maksiat. Membetulkan apa yang dia salah fikir, memberitahu dia apa yang dia jahil. Bukan untuk tunjuk diri sehebat malaikat, tapi sebagai sesama kawan. Sebab aku kenal dia sejak sekolah. Dia senior aku, dan aku kenal keluarganya. Tak sangka, Kuala Lumpur menghanyutkan dia. 

Pada malam itu...yang telah berbulan-bulan ni berlalu....

Dia: Kenapa you boleh kawan dengan golongan macam kiteorang ye? 

Aku: Sebab I berkawan tak pernah prejudis. Sapa-sapa boleh jadik kawan I. *senyum kat dia*

Dia: Ke sebab you takde boyfirend? You takut ke nak couple dengan lelaki sekarang?

Aku: Eh, tak lah. Buat apa nak takut. Insya-Allah kalau kita baik, Allah akan bagi pasangan yang baik buat kita. Itu janji Dia tau. 

Dia: Are you sure all the guys today, baik? 

Aku: Depends on yourself. As I mentioned before kan...just believe on Him. Kenapa you jadi gay ye?

Dia: For the happiness. Hidup macam suami isteri yang lain. Happy! 

Aku: Are you sure you happy macam ni? 

Dia: Ye. Sure.

Aku: Walaupun u tahu, apa yang u buat tu salah? 

Dia: Salah atau tak, itu dosa I. Bukan dosa you. Kubur lain-lain kan nanti bila mati. I tak kacau orang. I dengan couple I buat apa yang kiteorang suka. Tak de pun mintak duit orang. Tak menyusahkan orang lain.  

Aku: You confident kan you kata you tak menyusahkan orang lain. And on behalf of "orang lain", I rasa you menyusahkan semua orang.

Dia: Apasal pulak?

Aku: Because of golongan you, you telah meletakkan masyarakat dalam keadaan berisiko tinggi. you dah musnahkan iman dan aqidah orang lain. You dah jatuhkan maruah dan moral orang lain dan paling teruk You letakkan diri orang lain untuk sama-sama terima azab Allah in anytime. Did you realize that? I'm really sure you tahu pasal cerita Kaum Nabi Luth kan? Kalau you tak tahu, cuba try google and type Pompeii. Everything will come out. Sebabnya mula-mula dulu, golongan macam you ni, hanyalah minoriti and now you nak semua orang terima golongan macam you. Nak mempertahankan hak kesaksamaan semua. Macam mana dengan hak kiteorang ni. Majoriti? Hak kiteorang untuk hidup selamat? Tanpa ada gangguan aqidah macam golongan you buat? And you jangan lupa, sebelum kubur kita lain-lain, jenazah kita akan diuruskan orang lain. you still depend on others tau... 

Dia: Eh, you ingat orang bertudung, berjubah macam you ni baik sangat ke? Belum tentu lah. Even dekat kampung I, ada seorang Imam ni, berketayap semua tapi merogol anak dara orang. Kenapa? 

Aku: Well, semua orang ada dugaan masing-masing. Dan semakin kuat iman seseorang tu, semakin besar ujian yang Allah bagi. Pelbagai cara dan pelbagai bentuk. Memang I akui mereka yang berjubah dan bertudung apatah lagi berserban tu semua belum tentu baik. Itu sebabnya pakaian tak melambangkan apa-apa. It just outer line. Tapi sekurang-kurangnya, fitrah masih seperti apa yang Allah aturkan. Lelaki pada perempuan, dan perempuan pada lelaki. But you, totally change! 

Dia: Eh, you ingat I suka-suka ke nak tukar sexuality macam ni? I jadi macam ni semua sebab Allah yang aturkan! *Cantik perangai kau, salahkan Allah!!! Masa ni, aku mengucap panjang dalam hati*

Aku: Allah tak pernah kejam. Allah aturkan apa yang terbaik buat hamba-Nya. I tak percaya apa yang you kata tu. You cakap Allah jadikan you macam ni? No. It's wrong. You pernah ada girlfriend kan dulu? Bukan seorang dua. Ramai kan? So, where's the point Allah jadikan you macam ni? Allah jadikan you dengan fitrah yang sama macam I. Sama macam orang lain. Suka pada jantina yang berbeza. Tapi you yang ubah. You yang beralih arah. You yang cuba membengkokkan apa yang lurus. Ini dugaan you. Semua orang ada nafsu. Memang kalau tak iye-iyer, nafsu boleh jadi raja. Tapi you kena ingat. Allah tu Maha Bijaksana. Dengan adanya nafsu, Dia bagi jugak aqal. Apa fungsinya? Untuk suruh you berfikir baik dan buruk. Bukan semua benda betul. *masa ni, dia dah tunduk. badan dah mula tak tentu hala. Hisap rokok dah masuk 3 batang*

Dia: I rasa you kena tengok satu movie lah. Movie 'Pray For Bobby'. Pernah tengok? 

Aku: Emmm tak pernah. Kenapa cerita tu ye? 

Dia: Dalam cerita tu, asalnya Bobby ni anak mak. Semua benda mak dia aturkan untuk dia. Sampailah dia dah besar, mak dia nak kahwinkan dia dengan seorang budak perempuan. Tapi Bobby tu tak suka. Takde nafsu pada perempuan. Dia suka lelaki. And then, mak dia paksa-paksa dia jugak untuk kahwin. Mak dia marah-marah. Mak dia put pressure. Lastly, Bobby tu bunuh diri sebab mak dia terlalu push dia. Mak dia menyesal. Dan sejak tu, mak dia realize yang apa mak dia buat tu salah. Sepatutnya mak dia ikutkan je Bobby tu. I rasa, kalau you tengok mesti you akan faham apa yang kiteorang rasa. 

Aku: Cerita tu asal mana? American, Britain or where? 

Dia: Not sure. Rasa American kot...

Aku: Tapi cerita tu cerita mat salleh lah kan? Heheheh. You, you. Tak sangka lah. You pandai. Sekarang pun kerja bagus. Muka kacak hensem bergaya. Tapi you tak dapat kenal the hidden agenda. Sah-sah lah cerita tu memang nak pesongkan you. Buat apa you nak relied on cerita barat? Cerita orang yang memang salah. Dia buat cerita tu berat sebelah. And orang bodoh, suka lah cerita macam tu. Kononnya, meluahkan perasaan terpendam mereka. Padahal cerita tu lagi memesongkan aqidah. Dah lah gay, lepas tu ajar orang untuk bunuh diri. You nak macam tu ke? 

Dia: Well, I tanya you lah. Kalau lah you dapat husband macam I, yang you tau dia Gay, you nak terima ke? Dia kahwin dengan you bukan sebab cinta. Tapi sebab desakan mak bapak. You rasa happy ke? 

Aku: Kalau ikut logik akal, takde sapa dah nak terima orang macam tu untuk dijadikan suami. Tapi bila fikir balik, mesti ada sebab kenapa Allah berikan "lelaki tu" sebagai suami kepada perempuan tu. Bukan bermaksud perempuan tu tak baik sebab dapat lelaki tak baik. Tapi itu rahsia Allah. Mesti ada kekuatan atau sesuatu yang ada pada perempuan tu yang boleh menyebabkan lelaki tu back to normal. Kembali pada fitrah yang asal. 

Dia: Walaupun tak puas dari segi batinnya? Tak happy langsung? And kiteorang golongan macam ni happy dengan hidup kiteorang. F*ck lah with those people's talk and think! 

Aku: I bagi you analogi. You nampak seseorang yang you sayang, contoh adik you nak terjun bangunan untuk bunuh diri. Apa you buat?

Dia: Mestilah I tak bagi. 

Aku: Than adik you cakap, "Abang, this is for my happiness. I happy bila I bunuh diri!" You sanggup ke tengok adik you dapat "happy" macam tu? Sedangkan you tahu, membunuh diri adalah antara dosa besar dan sapa yang bunuh diri, rohnya tergantung antara langit dan bumi. Allah tak terima. How come, adik you bahagia? You sanggup biarkan dia tetap dengan pendapat dia "untuk happy" tu? 

Dia: *senyap. bisu. Sambil hembus asap rokok. Jeling aku sekejap. Mata dah merah*

Aku: You, I cakap semua ni bukan sebab I benci you. Tapi sebab I sayang. I kenal you sejak kita sama-sama kecik. You tahu tak apa yang you buat adalah dosa besar? 

Dia: Tahu. *jawab slow je*

Aku: Kalau you tahu, maksudnya you masih ada peluang untuk berubah. Untuk kembali pada asal. selagi you masih boleh hembus nafas, selagi tu Allah masih sayangkan you. Dia tetap bagi masa untuk you. Dia tak pernah kejam. Tapi kita manusia ni yang kejam. Sebab selalu membantah apa yang dia suruh. Dia tak luak apa pun, you. Tetap kaya. Tetap Maha Berkuasa. I bukan malaikat. Tapi I kawan you. 

Dia: Pandang aku sepi....


******Dua-dua senyap sampai lah dia hantar aku balik UM******

Sebelum aku turun kereta tu, aku mintak maaf dan aku tahu sepanjang jalan drive back to UM, dia berfikir setiap butir bicara aku dengan dia tadi. Dan sampai sekarang, doa aku tetap untuk dia dan kawan-kawan aku yang sama macam dia.... Insya-Allah. 

Aku harap, entry ni bukan untuk disalah erti. Aku bukan malaikat, tapi sekurang-kurangnya, janganlah hidup atas dasar nafsu semata-mata. 



p/s: Friends is angel followed you through life... i'm not an angel. But I am the one who loved you. 





0 komentar:

Poskan Komentar


Top